Spread the love

Beritamenang.com – Beberapa negara di dunia telah melaporkan kasus virus cacar monyet ke warganya.

Cacar monyet adalah infeksi virus langka yang biasanya memiliki gejala ringan, menurut Layanan Kesehatan Nasional Inggris. Kebanyakan orang pulih dalam beberapa minggu. info slot gacor

Virus yang menyebabkan cacar monyet tidak mudah menyebar dari orang ke orang. Risiko tertular penyakit yang juga dikenal sebagai monkeypox ini sebenarnya sangat rendah.

Beberapa negara barat, termasuk Inggris, di mana dua kasus monyet pertama dikonfirmasi pada 7 Mei 2022, baru-baru ini melaporkan dua kasus monyet pertama di tanah mereka.

Menurut Badan Kesehatan dan Keselamatan Inggris (UKHSA), pasien cacar monyet diketahui baru-baru ini bepergian ke Nigeria dan mungkin telah tertular cacar monyet sebelum tiba di Inggris.

Saat ini ada sembilan kasus cacar monyet di Inggris. Sumber wabah cacar monyet belum dikonfirmasi, tetapi menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), wabah cacar monyet di Inggris tampaknya terjadi sebagai infeksi lokal.

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), virus cacar monyet disebabkan oleh virus cacar monyet, yang merupakan anggota orthopoxaviruses di poxviridae.

Monkeypox adalah penyakit zoonosis yang dapat ditularkan dari hewan ke manusia dan terjadi terutama di hutan hujan tropis di Afrika tengah dan wilayah barat.

Ada dua jenis virus utama yang menyebabkan cacar monyet, dan mereka terjadi di Afrika Barat dan Tengah.

Tanggapan WHO

Seperti dilansir , Senin (23/5/2022), Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan dunia menghadapi tantangan serius. Selain pandemi COVID-19 dan perang Ukraina, kotoran monyet juga populer.

Pada upacara pembukaan Majelis Kesehatan Dunia pada hari Minggu, 22 Mei 2022, Sekretaris Jenderal Tedros mengatakan, “Tentu saja, pandemi (Covid-19) bukan satu-satunya krisis di dunia.

Tedros mengatakan wabah cacar monyet atau monkeypox saat ini telah menyebar ke 15 negara di luar Afrika.

Menurut laporan BBC Indonesia melalui , lebih dari 80 kasus infeksi monkeypox telah dikonfirmasi di Eropa, Amerika Serikat, Kanada, Australia, dan Israel.

Kepala monyet muncul di negara non-endemik

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyebut wabah cacar monyet merupakan kasus yang tidak biasa karena dilaporkan menyebar di negara-negara non-endemik.

Monkeyhead, atau monkeyhead, biasanya terjadi di daerah terpencil di Afrika Tengah dan Barat.

Kasus cacar monyet yang ditemukan di luar wilayah sering dikaitkan dengan orang yang bepergian ke Afrika.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan saat ini sedang bekerja dengan negara-negara untuk memperluas pengawasan penyakit dan untuk menemukan dan mendukung mereka yang mungkin terpengaruh.

Meski tidak disebutkan, banyak negara yang melaporkan kasus cacar monyet di wilayahnya antara lain Italia, Swedia, Spanyol, Portugal, Amerika Serikat, Kanada, dan Inggris.

Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia Eropa (WHO) Hans Kluge memperingatkan bahwa penyebaran virus cacar monyet dapat meningkat saat negara-negara ini memasuki musim panas, dengan kemungkinan pertemuan massal, festival, dan pesta.

Klug takut “(kepala monyet) akan cepat berlalu.

Dari semua kasus cacar monyet yang dilaporkan di Eropa, hanya satu orang yang diketahui pernah bepergian ke daerah endemik cacar monyet, kata Kluge.

Gejala cacar air monyet

Gejala awal cacar air monyet adalah demam, sakit kepala, pembengkakan pada ekstremitas, sakit punggung, nyeri otot, dan lesu. Saat demam memuncak dan mereda, ruam atau bintik merah muncul di kulit.

Ruam paling sering dimulai pada wajah dan menyebar ke bagian tubuh lainnya, paling sering pada telapak tangan dan telapak kaki. Infeksi ini biasanya berlangsung 14 hingga 21 hari dan akhirnya hilang atau sembuh.

(Editor: Kartika Suci Nurwigati Sumartingtyas)

Sumber:

By admin

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.