Spread the love

beritamenang.com  – Para istri tentara Rusia yang bertempur di Donbas, Ukraina timur, memprotes dan mencari keberadaan suami mereka.

Newsweek melaporkan bahwa sebuah video yang diduga memperlihatkan seorang wanita dan istri seorang tentara Rusia sedang berbaris menjadi viral. link slot gacor

Para wanita itu mengatakan suaminya bertugas di militer di Republik Rakyat Donetsk (DPR), sebuah wilayah terpisah di Ukraina timur.

Mereka mengeluh bahwa mereka tidak mendengar kabar dari suaminya selama empat bulan dan tidak ada informasi yang diberikan.

Wanita itu mengatakan bahwa suaminya mendaftar di unit militer di Komsomolsk (08801) pada 24 Februari, ketika invasi ke Ukraina dimulai.

Mereka belum membayar kami dalam empat bulan.”

Dia mengatakan militer telah menolak untuk mengungkapkan keberadaan suaminya dan tidak ada informasi tentang itu.

“Kami tidak tahu apa yang terjadi dengan mereka sekarang. Tidak ada yang bisa menjawab kami apakah mereka masih hidup atau tidak. Bagaimana bisa? Dua ratus, jarum di tumpukan jerami? Kami menjawab. Kami?” Haruskah kita mengemis? ” tanya wanita di video itu.

Seorang pria menghentikannya. “Haruskah kita memprotes Putin?”

Wanita itu mengklaim bahwa setengah dari pria yang dikerahkan ke Ukraina pada akhir Februari “jelas tidak memenuhi syarat”.

Dalam insiden terpisah di bulan Maret, ibu-ibu Rusia yang marah menuduh Kremlin menyebarkan “makanan meriam” kepada anak-anak mereka.

Salah satu wanita di rekaman itu berkata, “Kami semua tertipu. Kami semua tertipu. Mereka dikirim ke umpan meriam. Mereka masih muda. Mereka belum siap.”

Video tersebut dilaporkan menunjukkan konfrontasi sengit dengan Sergei Tsevilev, gubernur Kemerovo.

Video juga telah beredar mengklaim bahwa atasan mereka telah ditipu dengan dalih mengirim tentara Rusia ke Ukraina untuk pelatihan.

Selama lebih dari 100 hari sejak pecahnya perang, Rusia kini fokus untuk merebut wilayah Luhansk dan Donetsk di Ukraina timur.

Konflik meningkat di kota strategis Severodonetsk, yang dapat menentukan nasib wilayah Donbass.

Serangan terfokus pada Donbass

Ukraina mengatakan membutuhkan lebih banyak senjata untuk mengusir kemajuan Rusia dari selatan dan timur.

Moskow memfokuskan sebagian besar senjatanya di kota timur Severodonetsk, menurut Reuters.

Selain itu, Rusia sedang berusaha untuk mengkonsolidasikan kendali atas wilayah selatan, termasuk Kherson, kota strategis di utara Laut Hitam.

Tentara Ukraina berjuang untuk merebut kembali tanah ladang gandum dan desa-desa kosong di sepanjang jalan raya terpencil antara Mikolayev dan Kherson yang diduduki Rusia.

Mayor Jenderal Dmitro Marchenko, yang memimpin pasukan Ukraina di Mikolaev, mengatakan pasukannya bisa menang melawan Rusia jika dilengkapi dengan senjata yang tepat.

Kherson jatuh ke tangan pasukan Rusia pada bulan Maret, tak lama setelah Moskow memulai invasinya pada akhir Februari.

By admin

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.