Spread the love

beritamenang.com  – India telah banyak dikritik oleh negara-negara mayoritas Muslim setelah dua pejabat tinggi partai membuat pernyataan kontroversial tentang Nabi Muhammad.

Napur Sharma, juru bicara Partai nasionalis Hindu Bharatiya Janata Party, mengatakan dalam diskusi yang disiarkan televisi bulan lalu. Nabin Jindal, direktur media partai cabang Delhi, juga mentweet hal yang sama. slot gacor 2022

Pernyataan Sharma secara khusus membuat marah minoritas Muslim di negara itu, yang menyebabkan protes sporadis di beberapa negara bagian.

BBC tidak akan mengulangi pernyataan Sharma sebagai ofensif.

Baca lebih banyak:

Kedua pejabat tersebut secara terbuka meminta maaf. BJP menangguhkan Sharma dan mengusir Jindal.

Ujaran kebencian dan serangan terhadap Muslim meningkat tajam sejak 2014, ketika BJP berkuasa.

Para ahli menambahkan bahwa tanggapan BJP mungkin tidak cukup jika masalahnya menyebar secara internasional. Kuwait, Qatar dan Iran memanggil duta besar India pada Minggu (05/06) untuk melakukan protes. Arab Saudi pun mengecam pernyataan yang dikeluarkan pada Senin (06/06).

Arab Saudi juga mengeluarkan pernyataan. Kementerian Luar Negeri mengutuk pernyataan yang dibuat oleh juru bicara BJP.”

Mantan diplomat India Jitendra Nath Misra mengatakan: “Upaya pemerintah untuk meningkatkan hubungan dengan negara-negara Teluk jelas dan hubungan ini berkembang. Titik terang lainnya adalah menangani krisis Ukraina.”

“Kementerian Luar Negeri India, yang kekurangan staf, harus mendedikasikan sumber daya manusia yang berharga untuk menangani masalah-masalah yang tidak memajukan kepentingan India. Para diplomat kami melakukan segala yang kami bisa untuk memperluas jangkauan rekan-rekan India kami dan ini adalah perjuangan yang tidak perlu. . . ” katanya.

Mantan diplomat lain yang bertugas di kawasan Arab, Anil Trigonayat, mengatakan India berada dalam situasi sulit dan hanya upaya serius dari kepemimpinan yang dapat mencegah dampak negatif.

Michael Kugelman berkata, “Pihak berwenang India sering bereaksi defensif ketika modal asing, termasuk teman-teman di New Delhi, mengkritik urusan dalam negeri India. Namun dalam kasus ini, diplomat India diharapkan akan bertindak cepat untuk meredakan ketegangan melalui permintaan maaf dan bentuk kontrol lainnya. kehilangan. . , Associate Director Program Asia di Wilson Center Institute.

Getty Images Jutaan orang India tinggal dan bekerja di kawasan Teluk.

Negara-negara Arab juga ingin mengambil langkah nyata untuk meredam kemarahan rakyatnya. Tagar yang mengkritik India sedang tren di negara-negara ini, dan insiden itu menjadi berita utama di media.

Beberapa dari tagar ini menyerukan boikot terhadap produk India. Ada juga laporan beberapa toko di Qatar dan Kuwait menghapus produk India dari rak mereka.

Saluran televisi telah melakukan diskusi provokatif dan media sosial menyaksikan pecahnya kebencian atas masalah ini.

Banyak orang yang terkait dengan kelompok sayap kanan sering membuat pernyataan kontroversial di acara TV, tetapi kritikus mengatakan Sharma bukan “elemen periferal” seperti yang diklaim BJP. Dia adalah juru bicara resmi partai dan bertanggung jawab untuk mewakili pandangan BJP.

Beberapa analis menambahkan bahwa dampak internasional dari kontroversi tersebut harus menjadi peringatan bagi India.

“Ketika pengaruh global India tumbuh dan kemitraan diplomatik dan ekonomi menguat di luar negeri, ada lebih banyak risiko karena kebijakan domestik menyebabkan kemalangan di luar negeri,” kata Kugelman.

“Penghinaan dari Nabi Muhammad dan Muslim di India menuntut penangkapan juru bicara BJP” Tonton videonya:

By admin

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.