Spread the love

beritamenang.com  – Mulai Kamis, 9 Juni, pemerintah Thailand akan menghapus ganja dari daftar obat Kelas 5, yang memungkinkan warga negara Thailand menanam ganja industri, juga dikenal sebagai rami, untuk keperluan medis dan kuliner di rumah.

Untuk menanam ganja, penduduk Thailand dapat mendaftar melalui aplikasi bernama Pluk Kan, yang dikembangkan dan dioperasikan oleh Badan Pengawas Obat dan Makanan Thailand. slot gacor hari ini 2022

Baca lebih banyak:

Ada kelegaan, tapi bukan berarti tidak ada tanda-tanda sama sekali.

Inilah yang perlu Anda ketahui:

Ekstrak ganja dengan kadar THC di atas 0,2% masih masuk dalam daftar obat Tier 5 di Thailand.

THC adalah zat psikoaktif yang ditemukan di tanaman ganja. Zat ini ditemukan pada daun dan ranting pada tingkat yang lebih tinggi pada pucuk bunga betina.

Livescience.com mengatakan ganja mengandung hingga 15% THC. Ganja industri, di sisi lain, memiliki kurang dari 0,5% THC, juga dikenal sebagai rami.

Mulai 9 Juni, penjual dan pembeli ekstrak ganja yang meningkatkan kadar THC lebih dari 0,2% perlu mendapatkan lisensi dari pemerintah Thailand untuk menjual obat tersebut.

Selain itu, siapa pun yang menjual ganja untuk tujuan komersial harus mendapatkan izin dari pemerintah Thailand.

Baca lebih banyak:

Gambar Getty

Divisi Pengendalian Ganja Badan Pengawas Obat dan Makanan Thailand (FDA) telah mengumumkan bahwa penggunaan ganja dan rami dalam makanan dan minuman akan diizinkan.

Menurut Kementerian Kesehatan, bagian yang dapat dimanfaatkan dalam makanan antara lain biji rami, kulit batang, ranting, ijuk, akar dan daun.

Pengusaha dapat mendokumentasikan resep dengan tingkat THC yang sesuai untuk label lisensi.

Gambar Getty

Tanaman rami industri, juga dikenal sebagai ganja, masih merupakan bagian dari keluarga ganja sativa dan dapat digunakan dalam berbagai produk.

Secara morfologi, rami lebih panjang dari ganja karena panjangnya bisa mencapai 5 meter. Ini memiliki batang yang lebih tebal dan lebih sedikit cabang dan bunga.

Minyak biji rami dapat diolah dengan etanol melalui proses transesterifikasi untuk menghasilkan biodiesel sebagai alternatif pengganti solar.

Selama proses transformasi, rami tidak hanya dapat menghasilkan gliserol sebagai bahan baku sabun, tetapi juga dapat digunakan sebagai bahan kosmetik dan perawatan kulit.

Sittichai Daengprasert adalah CEO JSP Pharmaceuticals, Thailand, distributor suplemen makanan dan obat-obatan.

Sechai mengatakan kepada Bangkok Post bahwa dekriminalisasi ganja akan meningkatkan pengembangan ganja dalam pengobatan, kosmetik, dan makanan.

Gambar Getty

Pemerintah Thailand belum menyetujui penggunaan ganja untuk tujuan rekreasi, seperti merokok, untuk “ejakulasi” atau memperoleh keadaan yang nyaman tetapi buatan bagi penggunanya.

Pada 1 Juni, BBC Thai menghadirkan Dr. Suwanchai Wattanayingcharoenchai, Direktur Jenderal Kesehatan Masyarakat di Kementerian Kesehatan Masyarakat, telah menyetujui rancangan pedoman pengendalian bau asap ganja.

Rancangan tersebut menyatakan bahwa jika seseorang merokok ganja dan asapnya mengganggu mereka, warga dapat mengajukan keluhan kepada pihak berwenang.

Jika pengaduan terbukti, orang tersebut menghadapi hukuman penjara tidak lebih dari tiga bulan, denda tidak melebihi 25.000 baht (Rs 10,5 juta), atau kombinasi keduanya.

Gambar Getty

Peraturan yang menghukum warga Thailand yang benar-benar memproduksi, mengimpor, mengekspor, memiliki, menjual, atau mengonsumsi ganja mulai berlaku pada 9 Juni.

Akibatnya, menurut Kementerian Pemasyarakatan di Thailand, lebih dari 4.000 tahanan yang dihukum berdasarkan hukum akan dibebaskan.

Tawachai Chaiwat, wakil direktur Departemen Pemasyarakatan di Thailand, mengatakan pembebasan itu merupakan hasil dari peraturan kementerian kesehatan masyarakat yang akan mulai berlaku pada 9 Juni.

Centang juga “Thailand memperingatkan warganya untuk tidak membagikan iklan Wiski BLACKPINK Lisa”.

[Gambar: video 20 detik]

By admin

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.