Spread the love

beritamenang.com  – Film dokumenter tersebut menunjukkan percakapan antara Presiden Prancis Emmanuel Macron dan Presiden Rusia Vladimir Putin sebelum Rusia menginvasi Ukraina.

Seruan itu datang empat hari sebelum Putin memerintahkan invasi ke Ukraina, yang disebut Rusia sebagai operasi khusus.

Diskusi antara kedua pemimpin Eropa itu akan ditayangkan dalam bentuk film dokumenter tentang penanganan Presiden Macron terhadap perang Ukraina. slot gacor hari ini 2022

Film ini akan tayang Kamis depan di France 2 TV.

Panggilan itu dilakukan pada pagi hari tanggal 20 Februari 2022 waktu Prancis.

Pada 24 Februari 2022, invasi Rusia ke Ukraina dimulai.

Di awal percakapan, Macron mengatakan kepada Putin, “Saya ingin Anda terlebih dahulu memberikan pandangan Anda tentang situasi tersebut dan, sesuai dengan kebiasaan kami, nyatakan niat Anda secara langsung.”

Putin menjawab, “Apa yang bisa saya katakan? Saya telah melihat apa yang terjadi.”

Putin juga mengkritik Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky dan menuduh Kyiv berusaha memperoleh senjata nuklir.

“Faktanya, rekan terkemuka kami Zelensky tidak melakukan apa pun untuk mengimplementasikan Perjanjian Minsk,” kata Putin.

Dia menuduh Macron mencoba meninjau kembali penyelesaian Minsk, menambahkan bahwa “dia berbohong kepada Anda.”

“Saya tidak tahu apakah penasihat hukum Anda belajar hukum! Saya hanya melihat teksnya dan mencoba menerapkannya,” kata Macron.

Putin terus mengatakan bahwa proposal separatis di Ukraina timur harus dipertimbangkan.

“Tapi kami tidak peduli dengan saran separatis,” jawab Macron.

Terlepas dari ketegangan selama percakapan, Macron mencoba bertindak sebagai mediator.

Dia mengatakan dia akan mendesak Zelensky untuk “menenangkan semua orang” tidak hanya di militer Ukraina, tetapi juga di media sosial.

Dia mengatakan kepada Putin “jangan menyerah pada provokasi dalam bentuk apa pun selama beberapa jam dan hari ke depan.”

Putin tidak keberatan, tetapi tampaknya tidak tertarik untuk menetapkan tanggal, bersikeras bahwa pertemuan itu harus dipersiapkan sepenuhnya.

Istana kepresidenan kemudian mengatakan kepada pers bahwa pertemuan puncak yang direncanakan antara Putin dan Biden telah disepakati, tetapi ini tidak pernah terjadi.

“Bagaimanapun, terima kasih Vladimir,” kata Macron.

Putin berkata dalam bahasa Prancis: “Terima kasih, Presiden.

Pada saat itu, Putin juga mengungkapkan kepada Macron apa yang ada dalam pikirannya.

“Jujur, saya ingin bermain hoki es. Saya berbicara di gym sebelum memulai atletik. Tapi pertama-tama saya akan berbicara dengan penasihat saya.”

Perang yang masih berkecamuk di Ukraina telah memasuki bulan keempat.

Macron melanjutkan kontak lain dengan Putin setelah invasi dimulai.

Presiden Prancis telah dikritik oleh Ukraina karena kurangnya soliditas dengan Rusia.

Pernyataannya bahwa Moskow tidak perlu panik setelah konflik itu membuat marah Kyiv.

Bersama dengan banyak pemimpin Eropa lainnya, Macron baru-baru ini mengunjungi Kyiv untuk mendukung Presiden Zelensky.

“Kami tidak meyakinkan dia, [Putin] menginvasi Ukraina,” kata Macron dalam film dokumenter itu.

By admin

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.