Spread the love

beritamenang.com  – Abdurrahman T Pratomo, pengacara Lina Jubaedah kembali ikut bicara soal klaim Teddy Pardiyana pemilik kosan 32 pintu yang ditinggalkan oleh Lina Jubaedah. Abdurrahman T Pratomo kembali menegaskan soal ucapan Lina Jubaedah mengenai aset.

Lina Jubaedah sudah membicarakan soal aset untuk anak-anaknya dari pernikahan Sule sebelum menikah dengan Teddy. Abdurrahman T Pratomo menegaskan beda antara aset warisan mendiang Lina dan aset yang benar-benar milik Rizky Febian. slot gacor gampang jp

Dalam proses perceraian itu, almarhumah menyampaikan beberapa aset dan beban yang harus ditanggung berkaitan ada dana masuk yang harus diolah almarhum untuk memberikan kebahagiaan terhadap anaknya yaitu dengan beberapa aset,” buka Abdurrahman T Pratomo ditemui di Jalan Ahmad Yani, Bandung, Jawa Barat.

“Saya bagi dua di sini, penjelasan almarhum itu tentang masalah aset dari Kang Sule dan punya Rizky Febian,” ucapnya lagi.

Abdurrahman T Pratomo menegaskan untuk aset dari Sule ada tanah 2 hektar di Pengalengan, ruko di Penyawangan, dan rumah di Penyawangan.

“Murni itu sumber dananya dari Kang Sule. Kalau yang Rp 5,4 miliar itu sumber dananya dari kontrak Rizky Febian dari NET TV. Masuk dana itu di situ,” kata Abdurrahman.

Oleh karena itu, untuk kosan 32 pintu yang ada di Bojongsoang ditegaskan adalah milik Rizky Febian bukan peninggalan Lina Jubaedah.

“Jadi bukan diwariskan. Jadi pribadi dia. 

Sedangkan untuk warisan peninggalan Lina Jubaedah itu diberikan kepada Putri Delina.

“Bukan ke Rizky. 

Abdurrahman T Pratomo juga sudah memasukkan kosan 32 pintu ke dalam daftar aset yang diserahkan oleh Teddy Pardiyana ke Putri Delina dan Rizky Febian.

Yang ada pada waktu almarhum meninggal Teddy datang ke tempat saya berikut Putri Delina dan Pak Ecet minta dibuatkan serah terima aset. Maka waktu itu kita buatkan,” tuturnya.

“Ada yang mendokumentasikan waktu itu. Dari penjelasan Teddy jelas-jelas dia nunggu Rizky Febian datang ke Bandung dan diantar ke notaris untuk menandatangani akte jual beli untuk kos-kosan dan Villa Bandung Indah,” tegas pengacara Lina Jubaedah.

Keterangan Teddy pun dianggap berbeda oleh pengacara Lina Jubaedah. Kosan 32 pintu itu murni milik Rizky Febian dan bukan warisan.

Almarhum tidak pernah menjelaskan sumber dana kos-kosan itu dari Teddy,” tegas pengacara Lina Jubaedah, Abdurrahman T Pratomo.

By admin

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.