Spread the love

Beritamenang.com  BANDUNG, – Hampir 20 tahun berlalu sejak cagar budaya Candi Bojong Menje di Jawa Barat, Kabupaten Bandung, Kecamatan Rancaekek, Desa Cangkuang, Desa Bojong Menje, RT 03 RW 02.

Setelah penggalian pertama (penggalian) pada tahun 2002-2004, penggalian dan penyelidikan sisa-sisa Bojongmenji belum berkembang, sehingga tidak berarti. info slot gacor malam ini

Penjaga sementara Dadang Nograha, 30, mengatakan bahwa tidak ada eskalasi lebih lanjut atau penyelidikan menyeluruh telah dilakukan sejak penggalian pertama sejauh ini.

Seorang pria yang dikenal sebagai “Dano” membenarkan bahwa eskalasi dan proses pengambilan hanya berlangsung dua tahun antara 2002-2004.

Bahkan, sebagai hasil eksperimen laboratorium dalam proses penelitian awal, konon Bojong Myongji sudah ada sejak abad ke-6 Masehi.

Bahkan, candi tersebut konon dibangun pada masa kejayaan kerajaan Hindu Tarumanegara.

Penelitian menunjukkan bahwa, seperti yang dikatakan candi pada puncaknya, itu sudah pada abad ke-6, seperti halnya kata. kerajaan,” katanya. .

Menurut hasil penelitian, Bojongmenje bukanlah candi tunggal, melainkan bentuk kompleks.

Dano mengatakan, kompleks candi akan mencakup area seluas 30 hektar.

Dijelaskannya, batas utara jalan kabupaten (Rancaekek-Cicalengka), barat dan timur sungai Cimande, dan batas selatan jalan desa Cangkuang.

Umumnya standar atau batas wilayahnya adalah aliran sungai, kata tim ahli. Jika melihat rencana tapak, mencakup beberapa desa, ” dia berkata. .

Kondisi candi saat ini sangat memprihatinkan. Seperti diberitakan , kami melihat tumpukan batu candi yang beberapa di antaranya justru dipenuhi ganggang.

Selain itu, tidak ada perbedaan antara batu sungai dan batu candi pada pandangan pertama karena batu tersebut terkena sinar matahari.

Batu-batu candi dikumpulkan di tengah dan dipisahkan di ujungnya oleh fondasi yang berjajar dari satu ujung ke ujung lainnya membentuk bujur sangkar berukuran 6 x 6 meter.

Dano mengatakan, awalnya pondasi tersebut dimaksudkan untuk menutupi batu candi.

Hal ini dimaksudkan untuk menjaga kualitas batu candi, tetapi atap yang hanya diamankan dengan atap yang dilapisi bambu dan asbes bisa runtuh.

Setelah itu saya perbaiki dan saya ikat dengan pagar atau pohon, tapi saya khawatir akan runtuh lagi ketika tamu datang, jadi tolong dicabut saja.” katanya.

/M ELGANA MUBAROKAH Bandung-gun Bojong Masters. Kuil itu tidak dilestarikan atau ditinggalkan.

Terendam air dan dikelilingi pabrik

Ada juga alasan untuk menyerahkan persyaratan direktur Bo Gong-min. Halaman candi dikelilingi oleh pabrik tekstil, kata Dano.

”Memang benar dua perusahaan itu, PT Wiratama dan PT Hikaron, bergerak di bidang tekstil,” katanya.

Sangat sulit untuk sampai ke kuil. Hal ini dikarenakan pengunjung harus melewati kawasan pemukiman dan jalan sempit yang hanya bisa dilalui dengan berjalan kaki.

Dia berkata, “Sebenarnya, dalam kasus Bojong Mingye, ada banyak kekhawatiran karena dikelilingi oleh pabrik-pabrik swasta karena faktor lokal dan lingkungan.”

Pemugaran dan perluasan lebih lanjut untuk menentukan kawasan Kompleks Bojong Myongji diyakini terhambat oleh keberadaan pabrik dan kawasan pemukiman.

“Kalau dilihat denah atau tapaknya memang terlihat 30 hektar dari batas sebelumnya, tapi kalau mau dikembalikan, akan ada kendala pembebasan lahan pabrik dan warga,” jelas Dano.

Dia mengatakan situs penggalian pertama di mana candi ditemukan mengarah ke tempat parkir pabrik.

Selama pekerjaan penggalian, tim peneliti memasuki lokasi pabrik dan melakukan pekerjaan penggalian.

Setelah menemukan batu yang sama dengan kurva yang sejajar, Dano melanjutkan untuk mengubur hasilnya lagi.

Juga, jika hujan deras, Kompleks Bojongmyeongji akan basah oleh air sungai yang tercemar limbah.

Ia menambahkan, banjir terakhir yang melanda Bojong Myungji terjadi pada April lalu.

Ketinggian banjir, tidak dapat diprediksi. Itu tergantung pada intensitas hujan.

“Yang paling parah, ketinggian banjir 1,5 m,” katanya.

Dan-oh mengaku sudah sering mengadukan keadaan tersebut kepada atasan atau pejabatnya, namun tak ada jawaban selain jawaban yang belum terkonfirmasi.

Ia melanjutkan, “Yang menarik, rambu-rambu yang seharusnya dipasang di pinggir jalan juga dipasang di sekitar candi sehingga petugas tidak memperhatikannya.”

Saat ini pengelolaan Candi Bojongmenje masih berada di Provinsi Jawa Barat, namun sedang dibahas rencana pengalihan pengelolaan ke Pemerintah Provinsi (Femda) Kabupaten Bandung.

/M ELGANA MUBAROKAH Aparat kepolisian memajang batu di Kelenteng Bojong Minggi di Kabupaten Bandung. Kuil itu tidak dilestarikan atau ditinggalkan.

Tidak ada lagi anggaran untuk perawatan candi

Setelah lulus dari Sunan Gunung Djati Bandung di Universitas Islam Nasional (UIN) pada tahun 2016, Dano mengaku telah memimpin Kelenteng Bojong Myongji selama 7 tahun.

Setelah lulus dari Universitas dengan Program Penelitian Sejarah Peradaban Islam (SPI), ia memperoleh SK dari Balai Pelestarian Cagar Budaya (BPCD) di Serang.

“Pak Ahmed, orang tua saya menerima ordonansi pada tahun 2013, dan saya lulus dari UIN jurusan SPI dan menerima ordonansi pada tahun 2016.

Dano mengatakan, sebelum SK mengambil alih, kontroversi muncul setelah lokasi Bojong Menjesa terungkap. Kontroversi telah memperlambat pencarian dan informasi tentang candi.

Dia mengatakan, “Kontroversi Wali SK menjadi kontroversial ketika pertama kali terungkap bahwa pemberian informasi tentang kuil dihentikan karena beberapa orang mengklaim bahwa mereka adalah karakter.”

sudah bertahun-tahun ia dan sang Aya Menjadi Zuru Felihara. Namun kesejahteraan keduanya belum terjamin. Keduania Haha Menerima Ufa Bulanan Sevesar Rp 1 juta.

“Gaji Harusnya Bisa Menutufi, Tapi Saya Tetap Vershcourt,” Keluña.

Selain itu, setelah 20 tahun ditemukannya candi, Danu menyebut tidak ada anggaran terkait biaya perawatan candi.

Terkait alat perawatan dapatdi ajukan pun jawabannya tidak ada anggaran. Sempat ada informasi perawatan dari grup Juru Pelihara Gunung Padang katanya ada biaya operasional buat situs sebesar Rp 200 ribu,

Tahun sebelumnya, candi Bojong Menje sempat didatangi oleh salah satu Kementerian dan pejabat publik yang menjanjikan candi.

Namun hingga kini, kondisi candi tak ada perubahan.

“Saat ini belum ada tindak lanjut, yang ada hanya informasi akan ada update, belum ada keputusan kapan pun terkait implementasi dan penegakannya,” ujarnya.

Terlepas dari keadaan yang tidak menguntungkan, Kuil Bojong Mingyesa masih merupakan kuil yang sering dikunjungi.

Dano mengatakan 60-70% pengunjung yang hadir sebagian besar adalah para sarjana.

“Kalau ada pengunjung, mereka datang tidak setiap hari, tapi dalam seminggu atau sebulan. Kebanyakan dari mereka adalah 60-70% akademisi, dan sisanya adalah orang biasa yang ingin tahu atau ingin tahu. Lewati dulu,” kata Dano.

Diketahui, Bojong Menje ditemukan di masyarakat pada 18 Agustus 2002.

Pada saat itu, ayahnya, Pak Ahmed, mengatakan bahwa Pak Dano yang menjadi penggerak di belakang pengabdian masyarakat, mengatakan bahwa ia memiliki akses jalan yang nyaman dan pemandangan di sekitarnya sangat indah.

“Nah, batu yang ditempatkan dengan hati-hati ditemukan selama kerja sukarela, dan keesokan harinya, setelah penyelidikan, otoritas terkait, desa dan Polesik dihubungi dan ditanggapi dengan cepat, memeriksa lokasi, dan mengirim tim ahli. Situs Warisan Budaya Bojong Mingye.

Selain bebatuan yang tersusun, patung Nadi juga ditemukan saat proses sublimasi.

Arca Nadi adalah sebuah batu berbentuk banteng, kendaraan dewa Siwa menurut kepercayaan Hindu.

Dia menyimpulkan bahwa “patung Nadi ditemukan pada penggalian pertama, tetapi dipindahkan ke Serang untuk studi lebih lanjut”.

By admin

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.