Spread the love

beritamenang.com  – Rusia membantah tudingan negara-negara Barat yang menciptakan krisis pangan global.

Negara yang saat ini menginvasi Rusia mengklaim bahwa krisis pangan disebabkan oleh inflasi di negara-negara Barat.

Rusia, pengekspor makanan global utama, tidak memiliki rencana untuk meninggalkan pasar. situs slot gacor hari ini

Wakil Menteri Pembangunan Ekonomi Vladimir Ilyshev mengatakan dalam sebuah wawancara dengan TASS.
Dia memimpin delegasi Rusia ke Pertemuan Tingkat Menteri Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) ke-12 di Jenewa pada hari Minggu.

Elishev mengatakan ada “pendapat berbeda” tentang penyebab krisis pangan.

Rusia berasumsi bahwa penyebab kenaikan harga pangan di pasar dunia “sepenuhnya terkait dengan inflasi yang didorong oleh input uang, bukan subsidi untuk menghilangkan konsekuensi epidemi di negara maju”.

Sama seperti tahun lalu, ada masalah besar di masa lalu dengan tingkat harga gandum dan beberapa komoditas lainnya. Hal ini tentu saja ada kaitannya dengan gangguan rantai pasok di masa pandemi, namun sayangnya kini diperparah dengan gangguan rantai pasok. “Yang intinya perang sanksi,” kata Wakil Menteri.

“Kami tidak menyangka bahwa solusi [untuk masalah pangan] akan ditemukan di platform WTO,” kata Elichev.

Dia mencatat bahwa sementara masalah tersebut sedang dibahas di beberapa platform internasional lainnya, Uni Eropa telah mengadopsi paket keenam sanksi terhadap Rusia, dan Russell Khazbank, salah satu bank terbesar Rusia, diblokir dari sistem SWIFT.

Ketua delegasi berkata, “Sangat sulit untuk membayar makanan. Bagaimana cara pengiriman makanan?”

sanksi terhadap Rusia

Masalah sanksi terhadap Rusia “akan dibahas dengan jelas dengan cara yang berbeda” pada pertemuan Organisasi Perdagangan Dunia (WTO), kata asisten sekretaris itu. Perwakilan negara-negara Barat kemungkinan akan mencoba forum sekali lagi untuk mengatakan bahwa masalah yang muncul di pasar global adalah akibat dari tindakan Rusia.

“Kami tidak setuju dengan ini. Kami mencoba menjelaskan dengan tenang niat kami untuk tetap terlibat dalam sistem perdagangan internasional,” kata Ilychiv.
Pejabat itu mengatakan Moskow masih melihat “manfaat dari partisipasi dalam perdagangan internasional dan pembagian kerja.”

Ketika ditanya apakah negara-negara Barat diharapkan untuk mencoba memaksakan penggunaan platform WTO seperti di organisasi internasional lainnya, Ilyichev menjawab: “Ya, kami berasumsi mereka akan membuat keputusan yang tepat. Lakukan retorika yang sama seperti yang mereka lakukan di sini.

Saya pikir Moskow perlu mendiskusikan bagaimana mempertahankan sistem ini. Karena tidak ada yang bisa mendapatkan keuntungan dari membagi dunia menjadi blok. (Tas)

By admin

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.