Spread the love

Beritamenang.com  – Sering ada toko serba ada Indomaret dan Alpha Mart di dekatnya. Padahal, kedua minimarket tersebut menjual produk yang sama, mulai dari kebutuhan sehari-hari seperti makanan dan minuman hingga kebutuhan sehari-hari lainnya.

Mengapa kedua gerai mini market ini selalu berdekatan? Apakah mereka dengan sengaja mendirikan toko yang dekat dengan pesaing komersial mereka? bocoran slot gacor hari ini

Ternyata sebenarnya ada beberapa alasan kenapa dua toko di pasar kecil ini selalu tutup. Menurut CNBC Indonesia, setidaknya ada lima alasan mengapa Indomaret selalu dekat dengan Alfamart.

Alasan utama “fenomena” ini adalah strategi pemasaran. Kedua toko ini jelas bertujuan untuk meraih pasar yang lebih luas dan menarik konsumen sebanyak mungkin. Sehingga mereka akan memilih lokasi dengan konsep teori lokasi industri yaitu teori hotel.

Teori Hoteling adalah teori yang menjelaskan persamaan antara dua jenis kegiatan ekonomi yang erat dengan tujuan menguasai pasar seluas-luasnya. Teori akan fokus pada pemilihan lokasi. Proposisi keuntungan pasti 50:50 dan saya akan menyerahkannya kepada selera konsumen.

Di mata konsumen, Indomarate dan Alphamart mungkin terlihat seperti saudara dengan banyak kesamaan. Meski demikian, keduanya mengaku punya kelebihan dan kekurangan masing-masing. Ada yang diuntungkan dengan harga yang lebih murah, penyimpanan yang lebih banyak, pelayanan yang lebih ramah, atau suasana yang lebih santai.

Ketika konsumen datang ke pasar kecil, karyawan perlu membangun persepsi positif pelanggan yang datang kembali ke toko. Seperti yang telah dibahas sebelumnya, setiap toko di Indomaret atau Alfamart akan menunjukkan kekuatan unik untuk menarik pelanggan.

Alasan Indomaret dan Alfamart selalu berdekatan adalah untuk menghemat biaya riset. Dengan membangun outlet di lokasi tertentu, Anda dapat yakin bahwa outlet tersebut memiliki potensi pasar yang baik dan telah lulus uji kelayakan bisnis. Ini sebenarnya formula untuk membangun gerai baru antara waralaba atau pengecer kecil.

Dua pasar mikro, Indomaret dan Alphamart, menggunakan lima kekuatan dari strategi lima kekuatan, atau pendekatan pembawa, sebuah metode untuk menganalisis dan mengidentifikasi kekuatan yang membentuk pola bisnis. diantara mereka:

Persaingan kompetitif, lingkungan bisnis di mana persaingan antara perusahaan dan pesaingnya sangat tinggi. Ketika terjadi persaingan, suatu perusahaan akan memunculkan inovasi-inovasi baru agar produknya tidak kalah bersaing dengan para pesaingnya.

Kekuatan pembeli, kemampuan konsumen untuk menegosiasikan harga yang lebih rendah untuk suatu produk. Oleh karena itu, konsumen akan menentukan sendiri harga produknya dari Indomaret dan Alfamart untuk kemudian memutuskan sendiri di mana akan membeli.

Kekuatan pemasok dipengaruhi oleh produk yang dihasilkannya. Semakin sedikit pemasok produk, semakin perusahaan bergantung pada pemasok tersebut untuk memasok produknya.

Ancaman Pendatang Baru Pendatang baru akan kesulitan memasuki pasar atau industri. Kekuatan perusahaan dipengaruhi oleh hambatan seperti biaya masuk, peraturan, kondisi ekonomi dan paten. Hal ini akan mempengaruhi siapa yang paling kuat dan paling berkuasa di posisi tersebut.

Ancaman substitusi, kekuatan substitusi atau produk yang akan dijual perusahaan. Substitusi ini dapat dikatakan sebagai substitusi dengan fungsi yang mirip dengan produk perusahaan.

By admin

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.