Spread the love

beritamenang.com  – Amerika Serikat menerbangkan pesawat pengintai P-8A Poseidon milik Angkatan Laut AS di atas Selat Taiwan pada Jumat (24/6/2022).

Penerbangan pengintaian P-8A Poseidon AS dimulai hanya beberapa hari setelah puluhan pejuang China memasuki Taiwan.

Komando Indo-Pasifik AS mengatakan penerbangan pesawat pengintai P-8A Poseidon adalah bagian dari komitmen AS untuk menyediakan perairan laut dan terbuka antara Indo-Pasifik dan Selat Taiwan, termasuk Selat Taiwan. link slot gacor

“Pesawat P-8A Poseidon Angkatan Laut AS melintasi Selat Taiwan di wilayah udara internasional pada 24 Juni,” kata Komando Indo-Pasifik AS dalam sebuah pernyataan yang dilaporkan oleh CNN.

“Amerika Serikat akan terus terbang, berlayar, dan beroperasi di mana pun hukum internasional mengizinkan, termasuk Selat Taiwan,” katanya.

Komando Indo-Pasifik AS menambahkan bahwa Washington mendukung hak navigasi dan kebebasan semua negara dengan beroperasi di Selat Taiwan.

Menurut akun militer China di platform media sosial Weibo, China telah menyatakan penentangan terhadap tindakan AS tersebut.

Militer ROK akan mempertahankan sikap siaga tinggi untuk mempertahankan kedaulatan nasional dengan tegas.

Militer China “menyatakan penentangan tegas terhadap tindakan disengaja Amerika Serikat untuk mengganggu situasi regional dan merusak perdamaian dan stabilitas Selat Taiwan,” kata militer China.

Seperti diketahui, penerbangan pesawat pengintai P-8A Poseidon terjadi setelah China mengirimkan 29 pesawat ke Air Defense Identification Zone (ADIZ) Taiwan.

China telah mengirimkan jumlah pesawat terbanyak ketiga sejak awal tahun, kurang dari sebulan setelah China mengirim 30 pesawat tempur pada misi serupa.

Kementerian pertahanan China mengatakan pada hari Selasa bahwa 29 pesawat adalah campuran dari pesawat tempur, pesawat peringatan dini dan kontrol, pesawat perang elektronik, pesawat anti-kapal selam, pesawat intelijen elektronik dan pesawat pengisian bahan bakar udara.

Situasi di Taiwan telah menjadi salah satu peristiwa paling mencolok dalam hubungan AS-China dalam beberapa tahun terakhir.

Isu Taiwan telah menjadi penentu utama situasi hubungan AS-China dalam beberapa bulan terakhir.

Ketegangan antara Washington, yang mendukung hak Taiwan untuk membela diri, dan China atas Taiwan terungkap ketika menteri pertahanan masing-masing bertemu di Konferensi Pertahanan Shangri-La di Singapura awal bulan ini.

Selama pidato utama di Singapura, Menteri Pertahanan China Wei Fengyi menuduh AS sebagai pembuat onar di kawasan itu dan bersumpah bahwa Tentara Pembebasan Rakyat akan berjuang sampai akhir untuk mencegah kemerdekaan Taiwan.

Setelah KTT Shangri-La, kementerian luar negeri China mengulangi pernyataan sebelumnya bahwa Selat Taiwan bukan perairan internasional.

“Wilayah perairan Selat Taiwan terbentang dari kedua tepi selat hingga garis tengah selat, dan merupakan perairan internal China, laut teritorial, subkawasan, dan zona ekonomi eksklusif China,” kata Wang. Wenbin, juru bicara Kementerian Luar Negeri. Dia berbicara singkat pada 13 Juni, mengutip Konvensi Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang Hukum Laut dan hukum domestik Tiongkok.

Tabloid pemerintah China The Global Times, membenarkan posisi pemerintah China pada hari Rabu, mengklaim bahwa seluruh Selat Taiwan sepanjang 180 kilometer antara Taiwan dan daratan China tidak berada di bawah perairan internasional dan sepenuhnya berada di bawah yurisdiksi Beijing.

The Global Times mengatakan bahwa perjalanan reguler kapal perang AS dan asing melalui Selat Taiwan melanggar kedaulatan China.

Angkatan Laut AS secara teratur mengirimkan kapal perang melalui Selat Taiwan, termasuk ketika kapal penjelajah rudal USS Fort Royal melintas pada 10 Mei.

Seperti halnya wilayah udara, hukum internasional mensyaratkan bahwa perairan teritorial suatu negara membentang hingga 12 mil laut dari garis pantainya.

Menurut catatan, Taiwan dan Cina telah memerintah secara terpisah sejak Kuomintang, yang telah dikalahkan 70 tahun lalu, mundur ke pulau itu setelah berakhirnya perang saudara Cina.

Namun, meskipun PKC yang berkuasa tidak pernah mengendalikan Taiwan, ia menganggap Taiwan sebagai bagian dari wilayahnya.

China tidak menggunakan kekuatan militer untuk menduduki Taiwan dan telah menekan Taipei selama beberapa tahun terakhir dengan penerbangan perang yang sering ke wilayah ADIZ di Kepulauan Demokrat.

ADIZ diberlakukan secara sepihak dan tegas dengan wilayah udara berdaulat, yang didefinisikan oleh hukum internasional sebagai perpanjangan 12 mil laut dari garis pantai suatu wilayah.

Administrasi Penerbangan Federal AS mendefinisikannya sebagai wilayah udara tertentu di atas darat atau laut yang memerlukan identifikasi langsung dan tidak ambigu, lokasi, dan kontrol lalu lintas udara pesawat untuk tujuan keamanan nasional.

By admin

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.