Spread the love

beritamenang.com  – Pada Kamis (16/6/2022) protes kekerasan pecah di kota-kota besar di India.

Langkah itu dilakukan dua hari setelah pemerintah mengumumkan bahwa mereka akan merombak total proses rekrutmen tentara India.

Ratusan calon sukarelawan menaiki gerbong dan memblokir rel kereta api dan jalan raya. daftar slot gacor

Mereka bentrok dengan pasukan keamanan, meneriakkan slogan-slogan menentang rencana perekrutan jangka pendek militer.

Para pengunjuk rasa mengatakan wajib militer ala Amerika akan membuat mereka menganggur.

Pada hari Selasa, pemerintah India meluncurkan program “Agnipath” atau “Jalan Api”, yang menawarkan calon militer dengan kontrak empat tahun di tiga bidang: Angkatan Laut, Angkatan Udara dan Angkatan Darat.

Ketika peserta menyelesaikan program, hanya 25% yang dipertahankan dan sisanya tidak terkunci.

Menteri Pertahanan Rajnath Singh menggambarkan rencana baru itu sebagai “reformasi kebijakan pertahanan utama” untuk membuat militer India siap berperang.

Langkah ini juga bertujuan untuk mengurangi kenaikan gaji dan pensiun, yang telah lama menjadi masalah.

Ribuan orang turun ke jalan menuntut agar rencana itu dibatalkan.

Orang-orang Bihar, Rajasthan, Haryana dan Uttar Pradesh mengatakan “Turunkan Pemerintah India”, “Jika Anda memberi kami pekerjaan, Mereka memasang slogan seperti “Bunuh kami”.

Polisi harus menembakkan gas air mata untuk mengendalikan massa yang marah.

Saat protes meningkat, beberapa gerbong dibakar di Chapra di distrik Saran di provinsi Bihar.

“Para pengunjuk rasa membakar kereta di satu tempat,” kata Sanjay Singh Bihar, asisten kepala polisi.

Dia menambahkan bahwa jalan dan rel kereta api terputus di puluhan tempat.

Sekitar 22 kereta East Bihar Central Railway dibatalkan dan 29 lainnya terkena dampak protes.

kontrak 4 tahun

Sekitar 45.000 hingga 50.000 tentara direkrut setiap tahun untuk kandidat antara usia 17 dan 21 di bawah rencana baru.

Hanya 25% dari total rekrutan tahunan yang menerima komisi permanen untuk terus melayani selama 15 tahun.

Sertifikat teknis dan kursus dikeluarkan untuk orang lain.

Kandidat yang memenuhi syarat akan menerima Rs 30.000 (Rs 5.6 juta) per bulan selama 4 tahun dan manfaat lainnya.

Personel militer jangka pendek akan menerima Rs 1.171.000 (Rs 222 juta) di akhir kontrak mereka.

Dengan program empat tahun ini, 75% karyawan baru tidak memenuhi syarat untuk pensiun.

Pensiun adalah salah satu keuntungan utama bergabung dengan militer bagi ratusan ribu kandidat.

Hal ini karena pensiun dipandang sebagai memberikan jaminan sosial kepada orang-orang dari latar belakang terpinggirkan yang tidak memiliki sumber daya untuk memperoleh gelar untuk pilihan karir lainnya.

Salah satu kekuatan militer terbesar di dunia dengan 1,4 juta tentara, Angkatan Darat India adalah salah satu profesi favorit India.

Namun, kekhawatiran semakin meningkat karena proses rekrutmen telah tertunda selama lebih dari dua tahun setelah infeksi virus corona baru (COVID-19).

Calon pelamar juga khawatir bahwa mereka melebihi usia minimum.

“Jadi kami melewati jalan buntu,” seorang pengunjuk rasa di Jehanabad, Bihar, mengatakan kepada kantor berita ANI di India.

reaksi pribadi

Rencana baru ini juga memicu kontroversi di kalangan politisi dan veteran.

Banyak yang menyatakan bahwa kurangnya perlindungan fungsional dapat menyebabkan tingkat motivasi yang lebih rendah.

Selain itu, rencana tersebut dapat menyebabkan runtuhnya hukum dan ketertiban, yang mengakibatkan ribuan pemuda yang menganggur dilatih senjata di masyarakat.

Dalam kolom untuk Indian Express, Mayor Jenderal JJ Dwivedi menyebut model tur dinas sebagai “tentara wisata”.

Dia mengatakan gaya itu populer di Amerika Serikat dan Barat, di mana ia menikmati “lingkungan damai dengan perbatasan tetap.”

“Namun, rencana ini cacat dan membutuhkan tinjauan menyeluruh karena India menghadapi kenyataan ancaman di dua front yang berbatasan dengan tetangganya yang bermusuhan, Pakistan dan China,” katanya.

Pensiunan Letnan Jenderal Zamiruddin Shah mengatakan rencana itu merupakan kemunduran dan merupakan tindakan paling serius yang pernah dilakukan terhadap militer.

Veteran itu mengatakan, “Setelah satu tahun pelatihan dan enam bulan dinas, masa dinas militer hingga pembebasan hanya 2,5 tahun, yang tidak cukup untuk menanamkan rasa solidaritas, rasa memiliki dan disiplin.”

“Jangan hancurkan institusi kami di bawah ancaman besar dari China dan Pakistan.”

Militer melakukan pekerjaan dengan baik,” katanya.

By admin

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.